Rini Yuliati

Seorang ibu dari dua orang putri yang ingin belajar merangkai huruf sehingga menjadi bermakna. Tinggal di sebuah kota kecil di Kebumen, Jawa Tengah. Profesi mom...

Selengkapnya
Tulisan Serenyah Rengginang
Tribunnews.com

Tulisan Serenyah Rengginang

Rengginang. Bukan remekan rengginang. Camilan yang terbuat dari beras ketan. Rasanya kriuk dan menggoyang lidah. Tak ingin berhenti apabila belum habis satu toples. Lebaran kemarin di rumah ibu tersedia rengginang. Saya lebih suka yang digoreng kecoklatan agak gosong. Aroma gosongnya membuat rindu. Mengapa merindu rengginang ? Entahlah. Itu menyangkut sebuah rasa. Rasa yang tercipta di lidah sebagai anugerah dari Ilahi.

Tulisan kita diibaratkan rengginang. Kriuk. Gurih. Membuat pembaca ketagihan. Itu juga menyangkut rasa. Rasa yang tak bisa dijelaskan dengan kata-kata namun nyata adanya. Rengginang itu mengalami beberapa pengolahan yang cukup lama. Beras ketan sebagai bahan utama akan direndam dulu. Kemudian beras ketan dikukus sebentar. Diangkat dan diberi bumbu, direbus sampai asat airnya. Setelah itu dikukus kembali sampai matang. Baru dicetak dan dijemur di bawah sinar matahari sampai kering. Jika ingin menikmatinya harus digoreng terlebih dahulu. Dengan catatan ketika menggoreng minyaknya harus benar-benar panas. Jika tidak, rengginang akan magel atau bantat. Tidak mekar. Dimakan rasanya kemlethis. Rengginang oh rengginang.

Mengolah tulisan serenyah rengginang juga cukup lama. Ide sebagai bahan utama diendapkan di kepala. Diberi bumbu berupa diksi. Dirangkai menjadi kalimat. Tidak cukup itu saja. Rangkaian kalimat yang tercipta akan dicetak menjadi paragraf bermakna. Kemudian dijemur eh dibaca berulang kali sampai betul-betul tidak ada kesalahan. Dari tata tulis, ejaan dan pengetikan. Ketika akan dinikmati harus melalui penggorengan yang panas. Eh salah harus melalui editor yang keren. Supaya tulisan kita menjadi renyah, kriuk dan bikin ketagihan. So, masih terus belajar membuat tulisan yang serenyah rengginang. Keep writing.

#edisimenyemangatidiri#

Kebumen,19 Juni 2019

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Komentar

Oke.. Sekilo.. 30 IDR, bun

19 Jun
Balas

Hi...hi....oke Pak Tanto....

19 Jun

Menganalogikan tulisan dengan rengginang, masuk akal juga. Terbayang kalau sebuah tulisan dalam kondisi bantat, dibaca tidak enak tidak dibaca terlanjur membukanya. Dilematis, apalagi rengginang bantat, dimakan kasihan giginya kalau dibuang kasihan yang menggoreng. Wk...wk..ckk. Salam bahagia and sukses Bun.

19 Jun
Balas

He...he...Pak Agus bisa saja...Rengginang bantat memang bikin galau..dimakan bikin gigi sakit ..gak dimakan juga rasanya sayang ....Ya sudahlah yang penting tetap menulis ...Salam bahagia Pak Agus...Barakallah...

19 Jun

Renginang oh reginang. Saya juga punya tinggal goreng. Cemilan makhnyus

19 Jun
Balas

Wah..Enyaaaak Pak Mulya...Apalagi yang tinggal makan..So pasti bikin ketagihan ...

19 Jun

Rengginang bantat, krupuk bantat aku suka Budhe....hi...hi

19 Jun
Balas

Weh...Diriku sudah tidak bisa makan yang keras2..Giginya udah lari semua hi..hi...

19 Jun

Nah ini..kriuk..tulisan Kakak serenyah rengginang..aku suka...mengalir dan asyik dibaca.. Barakallah Kak

19 Jun
Balas

Hi....hi....Lumayan lah buat camilan teman ngopi Dik Upik...Kalau ada bantat2nya dimaklumi ya...So tetap semangat ya...Barakallah Dik...

19 Jun

Mau dong reginangnya Budhe. Tulisan Budhe sangat renyah, aku suka. Sukses selalu dan barakallahu fiik

19 Jun
Balas

Hi..hi...Rengginang is my favorit camilan....Menulis juga mengasyikkan..Kalau makan duren itu bikin ketagihan...Lho kok nggak nyambung...Yang penting happy Bun...Salam bahagia....Barakallah...

19 Jun

Bergabung bersama komunitas Guru Menulis terbesar di Indonesia!

Menulis artikel, berkomentar, follow user hingga menerbitkan buku

Mendaftar Masuk     Lain Kali